Tragis, Bocah 7 Tahun Ini Meninggal Karena Makan Sambil Berenang!

Foto hanya ilustrasi

MANAberita.com – MEMBICARAKAN soal kematian, kita tidak akan pernah tahu kapan ajal akan menjemput kita.

Bila kita berpikir bahwa orang yang lebih tua lah yang akan meninggal lebih dahulu, nyatanya bahkan bayi yang baru lahir pun sudah dijemput oleh sang ajal.

Namun, berita kematian yang sempat viral ini sungguh tragis, bahkan mungkin tak pernah diduga sama sekali.

Seorang bocah yang baru berusia 7 tahun, seperti dilansir dari Intisari Online, dikabarkan meninggal karena hal yang mungkin dianggap sepele.

Kabar ini dibagikan pemilik akun Facebook Suraydiputra Liawatimena, yang kemudian viral diunggah kembali oleh akun Instagram @mak_inpoh.

Dari foto yang diunggah, bocah malang tersebut meninggal pada Kamis (15/8/2019) pekan lalu. Bocah tersebut dinyatakan tewas pukul 18.55 WIB.

Kabar ini bisa jadi sebuah pembelajaran untuk kita juga sebagai orangtua.

Dari unggahan di Facebook, diceritakan kronologi bagaimana bocah laki-laki tersebut menghembuskan napas terakhir.

Ternyata bocah malang itu awalnya tengah berenang. Namun saat ia naik dari air, bocah itu lantas diberi sushi untuk dimakan.

Bocah itu pun kembali berenang, tetapi dalam kondisi masih mengunyah sushi dalam mulutnya.

Nahas nasibnya, begitu ia kembali naik dari kolam renang, bocah ini tampak lemas.

Ia pun berbaring di kursi, dan orang-orang di sekitarnya menduga bocah ini hanya kelelahan usai berenang.

Begitu didekati, bocah malang itu sudah tak bernapas.

Si pemilik akun yang mengunggah kisah tersebut menambahkan jika sushi yang dimakannya sambil berenang itu masuk paru-paru.

Itulah yang diduga mengakibatkan bocah ini tersedak dan meninggal.

“Anak lagi berenang, pas naik dikasih makan sushi, terus anak berenang lagi tapi sambil makan, makanan masuk ke paru-paru. Pas dia naik lagi, dia lemas tiduran dikursi, dikirain tuh anak kecapean. Tidak tahunya sudah tidak bernafas,” demikian tulis pemilik akun Facebook tersebut.

Di kolom komentar, pemilik akun itu pun telah memberikan konfirmasi jika bocah yang meninggal tersebut adalah putra dari salah satu orang yang dikenal kawannya.

Kabar itu pertama kali didapatkannya dari group WhatsApp, dan ia juga meminta agar unggahan itu dishare agar banyak orang tua lebih hati-hati.

Terutama saat mengajak anak berenang dan hendak memberi makan.

Pengunggah kisah itu juga mengingatkan agar orang tua tak menyuapi makanan saat anak belum selesai berenang, atau minimal makan 1 jam sebelum berenang.

Bahayakah setelah makan langsung berenang?

Secara umum mungkin kita pernah mendengar bahwa tidak aman untuk berenang setelah makan, kecuali menunggu hingga waktu yang ditentukan, biasanya antara 30 menit hingga dua jam.

Kepercayaannya adalah bahwa pilorus, pintu gerbang antara lambung dan usus, akan kram dan membuat perenang tidak dapat berada di atas air. Namun, sains tidka mendukung hal ini.

Dari saat gigitan makanan dimakan sampai saat ia meninggalkan perut, sekitar empat jam berlalu.

Selama periode ini, menurut britannica, baik oksigen dan energi dicurahkan untuk tindakan pencernaan, mengambilnya dari penggunaan lain seperti mendorong bahan bakar atau menghilangkan asam laktat yang menumpuk di otot selama latihan.

Namun demikian, kemungkinan menderita kram perut saat berenang sangat kecil, terlepas dari kapan perenang terakhir makan.

Kram otot adalah masalah lain, tetapi bahkan ini jarang lebih dari ketidaknyamanan.

Catatan dari ilmu kedokteran sejak tahun 1950-an sejak dulu membantah kaitan makanan dengan berenang. Namun, mengapa mitos ini bertahan?

Salah satu sumber nampaknya adalah buku pedoman Boy Scouts of America (1911) yang asli, yang meyakinkan anak-anak bahwa kram akan diakibatkan oleh berenang sebelum makanan dicerna.

Banyak anak laki-laki yang berenang melakukan kesalahan dengan masuk ke air terlalu cepat setelah makan.

Perut dan organ pencernaan sibuk menyiapkan makanan untuk darah dan tubuh. Tiba-tiba mereka dipanggil untuk melakukan pekerjaan berenang.

Perubahannya terlalu cepat untuk organ, proses pencernaan berhenti, dan akhirnya lumpuh kram.

Memang benar bahwa pencernaan mengalihkan sebagian darah dari otot untuk membantu proses pencernaan.

Dengan berkurangnya aliran darah, ada potensi lebih sedikit oksigen yang tersedia untuk otot dan perut yang bekerja, sehingga ini berpotensi penyebab kram, meskipun beberapa peneliti mengabaikan teori ini.

Kram adalah kontraksi spasmodik disengaja dari otot rangsa selama atau setelah latihan, biasanya terkait dengan kelelahan.

Tetapi kram saat berolahraga, seperti dilansir dari theconversation, lebih mungkin karena faktor, seperti dehidrasi, ketidakseimbangan elektrolit, dan kelelahan neurologis, yang unik pada setiap orang.

Yang benar adalah, kita memiliki cukup darah untuk menjaga semua bagian tubuh kita berfungsi setelah makan besar.

Faktor risiko lain yang disarankan untuk berenang setelah makan adalah apa yang biasa disebut jahitan (atau nyeri perut sementara yang berhubungan dengan olahraga atau ETAP dalam literatur olahraga), yaitu rasa sakit yang tajam dirasakan tepat di bawah tulang rusuk.

Jahitan tidak dipahami dengan baik tetapi diduga disebabkan oleh kram diafragma karena aliran darah yang terbatas akibat tekanan dari paru-paru di atas dan perut di bawah.

Olahraga berat apa pun setelah makan, mungkin ada beberapa ketidaknyamanan seperti mulas atau muntah, yang disebabkan oleh refluks yang tidak terduga atau regurgitasi yang tidak disengaja.

Ini lebih mungkin terjadi ketika ada peningkatan tekanan eksternal, seperti saat menyelam.

Meskipun berenang dengan perut penuh bisa terasa tidak nyaman dan, jika berlebihan, dapat menyebabkan muntah, tidak mungkin menempatkan Anda pada risiko yang lebih besar untuk tenggelam.

Ini akan menjadi berita bagus untuk anak-anak, tetapi kurang bagi orang tua mereka yang ingin beristirahat setelah makan siang.

Namun, akal sehat menunjukkan bahwa berenang bukanlah cara terbaik untuk menyelesaikan perut kenyang itu.

Jika Anda ingin kembali ke air dengan cepat, pilihlah makanan tinggi karbohidrat sederhana.

Mereka tidak hanya baik untuk Anda, mereka mencerna jauh lebih cepat daripada lemak dan protein dalam steak panggang. (Ila)

https://manaberita.com/2019/08/tragis-bocah-7-tahun-ini-meninggal-karena-makan-sambil-berenang/

News Feed