Kisah Pilu Blanche Monnier, Putri Bangsawan yang Dipenjara 25 Tahun Tanpa Sinar Matahari Oleh Ibunya ‘Si Dermawan Cacat’

  Ayo  Jalan Terus  – Tak pernah terbayangkan bagaimana bisa seorang ibu tega menyiksa anak kandungnya sendiri hanya karena status.


Orang tua memang biasanya akan memberi saran dan pandangan mengenai calon pasangan anaknya, tapi tindakan yang dilakukan nyonya yang dikenal dermawan ini meninggalkan catatan hitam.


Lebih dari 100 tahun yang lalu, polisi dikejutkan dengan penemuan ruangan yang mengerikan dalam sebuah rumah megah di kawasan kelas atas di Poitiers, Prancis pada 1901.






Sebuah ruangan sederhana, lembab, dan bau memenjarakan seorang wanita yang kaya raya.


Sulit membayangkan bahwa ibu wanita ini adalah seorang dermawan dan bahkan menerima penghargaan amal dari Komite.


Namun, ibu seperti itu telah melakukan hubungan keluarga yang cacat dengan menghalangi cinta putrinya, tetapi ada beberapa kenyataan yang lebih abnormal dari ini.



Dilansir dari Toutiao, keluarga elit yang ‘cacat’ itu memenjarakan seorang gadis, ketika ia ditemukan polisi 25 tahun kemudian, tubuhnya kurus kering dan beratnya hanya 20 kg.


Wanita yang telah dipenjara selama 25 tahun ini adalah Blanche Monnier.



Menurut ingatan orang-orang terdekat, Blanche selalu menjadi gadis yang sangat cantik dalam kesan mereka.


Ketika penjara itu terungkap, sulit bagi orang untuk melihat wanita kurus itu dan mengaitkannya dengan Blanche.








Hal yang paling ironis adalah bahwa seorang ibu yang merupakan dermawan terkenal, yang menawarkan cinta pada orang-orang luar, tak memberi toleransi pada putrinya sendiri.


Lahir di Poitiers, Prancis pada tahun 1842, Blanche memiliki kehidupan yang baik, dan tak perlu khawatir tentang makanannya.



Satu-satunya hal yang membuatnya khawatir adalah ibunya yang aneh.


Setelah kematian ayahnya, sang ibu sangat ketat dengan peraturannya.



Di permukaan, ibunya adalah seorang dermawan yang ramah dan keturunan dari keluarga Poitiers yang bergengsi.


Bisa dibayangkan bahwa tidak ada yang bisa membayangkan bahwa dia akan melakukan tindakan jahat memenjarakan putrinya sendiri.



Di bawah tekanan ibu itulah Blanche sangat ingin melarikan diri. Cara terbaik adalah pernikahan dan cinta.




Keluarga cacat ibu Prancis, memenjarakan putrinya selama 25 tahun, hanya 20 kg ketika dia diselamatkan
Ibu Blanche Monnier, Ny. Monnier


Tetapi ibu Blanche, Ny. Monier, tampaknya membenci Blanche secara alami, tidak hanya membatasi perjalanannya, tetapi bahkan tak membiarkannya jatuh cinta.








Mungkin dengan keinginan untuk menemukan cinta, Blanche bertemu Benjamin, putra seorang pengusaha yang bangkrut di Poitiers.


Ketika mereka berdua jatuh cinta, sang ibu merasa aneh dalam hal intensifikasi.


Nyonya Monnier memberitahunya bahwa Blanche harus menikahi seseorang yang cocok untuk keluarga.


Pembatasan latar belakang itu memecah Blanche dan Benjamin, tapi mereka masih tetap berhubungan.


Tanpa diduga, dia sekali lagi ditangkap oleh Ny. Monier, dan dia ditahan di loteng, dan mengatakan bahwa Blanche bisa keluar jika ia mengakhiri hubungannya.


Blanche, yang bersikeras pada pendapatnya sendiri, tidak mau menyerah dengan mudah dan tegas mempertahankan cintanya.



Siapa sangka itu adalah penjara yang berlangsung selama dua puluh lima tahun, sebuah ruangan yang gelap bahkan di siang hari.


Pada 23 Mei 1901, sebuah surat anonim muncul di kantor kepala polisi di Poitiers, Prancis.


Betapa kagetnya kepala polisi setelah melihat surat itu – insiden yang disebutkan di atas mengingatkannya akan keanehan di masa lalu.


Apa yang dikatakan dalam surat aslinya adalah Blanche, yang secara ajaib hilang ketika ia berusia 25 tahun.


Pengirim surat itu mengatakan bahwa ia dipenjara di rumah Ny. Monier dan disertai dengan sampah busuk dan kotorannya sendiri.




Kepala polisi menyadari keseriusan masalah ini dan memutuskan untuk pergi ke rumah Ny. Monier untuk mencari tahu.



Rupanya Ny. Monnier dan putranya, Marcel, siap menggunakan status mereka sendiri untuk menekan polisi, sementara di sisi lain berusaha menyembunyikan ruang penjara.






Pada 23 Mei 1901, sebuah surat anonim muncul di kantor kepala polisi di Poitiers, Prancis.


Baca Juga: Kisah Neraka di Bawah Tanah Kota Paris yang Menjadi Kemewahan Bagi Orang-orang Terabaikan, Dijuluki ‘Kegilaan Total’


Betapa kagetnya kepala polisi setelah melihat surat itu – insiden yang disebutkan di atas mengingatkannya akan keanehan di masa lalu.


Apa yang dikatakan dalam surat aslinya adalah Blanche, yang secara ajaib hilang ketika ia berusia 25 tahun.


Pengirim surat itu mengatakan bahwa ia dipenjara di rumah Ny. Monier dan disertai dengan sampah busuk dan kotorannya sendiri.



Kepala polisi menyadari keseriusan masalah ini dan memutuskan untuk pergi ke rumah Ny. Monier untuk mencari tahu.


Rupanya Ny. Monnier dan putranya, Marcel, siap menggunakan status mereka sendiri untuk menekan polisi, sementara di sisi lain berusaha menyembunyikan ruang penjara.


Lokasi Blanche dipenjara selama 25 tahun




Tetapi polisi terus mencari bahkan tak meninggalkan rumah itu.



Akhirnya perbuatan keluarga bangsawan itu terungkap ketika seorang polisi menemukan ruang yang tidak biasa dan terkunci. Jelas bahwa semua orang terkejut setelah ruangan dibuka.


Di ruangan yang bau dan gelap ini, seorang wanita telanjang diikat ke tempat tidur oleh rantai, dan orang ini adalah Blanche yang menghilang.


Hanya ada satu lapisan tikar kusut di tempat tidur, selimut kotor.



Berbagai residu dan ekskresi makanan ada di mana-mana. Blanche yang dulu sangat cantik telah lama menjadi kurus, hanya menyisakan 20 kilogram berat badan.


Hal yang menakutkan adalah bahwa menghilangnya Blanche 25 tahun yang lalu tidak menimbulkan keraguan banyak orang, alasan di balik ini adalah karena akting Ny. Monier.








Untuk menutupi fakta, dia memainkan pertunjukan keluarga kepada tetangganya, mengklaim bahwa Blanche sudah pergi jauh dengan kekasihnya dan kehilangan berita apa pun.


Tujuan melakukan semua ini adalah untuk menjaga citra keluarganya dan status putranya.


Ketenaran jelas lebih penting daripada putrinya. Penampilan seorang ibu dalam drama keluarga sebenarnya meracuni putrinya sendiri.



Selain itu, para tetangga di sekitar Monnier mengaku telah mendengar teriakan Blanche, tetapi mereka tidak peduli.


Pada saat itu, banyak keluarga terkenal akan memenjarakan kerabat yang neuropati, sehingga para tetangga tak ambil pusing dengan hal itu.


Ketika Blanche ditemukan, dia sudah tidak sadarkan diri.


Penjara jangka panjang dan lingkungan yang gelap dan kotor membuatnya tidak lagi bisa hidup seperti orang normal.


Selama 25 tahun ini, Blanche tidak mandi, hanya makan sisa makanan, dan kehancuran spiritual jauh lebih mengerikan daripada penjara.




Pada 1913, Blanche meninggal di rumah sakit jiwa.



Sedangkan untuk ibu Blanche, Ny. Monier meninggal karena penyakit jantung lima belas hari setelah penangkapannya (9 Juni 1901).


Ny. Monier meninggal secara tak terduga. Kalimat terakhir Mrs. Monier adalah: “Blanche saya yang malang”.


Sementara Marcel, saudara laki-laki Blanche. Dia juga pergi ke pengadilan setelah kematian Monier, tetapi dia dibebaskan.


Marcel bukan hanya mantan wakil walikota, tetapi juga lulusan sekolah hukum, jadi dia tahu bagaimana melindungi dirinya sendiri.



Di pengadilan dia menyatakan bahwa dia berulang kali meminta ibunya untuk membebaskan Blanche, dan juga membantu Blanche mendapatkan kembali kebebasannya.








Akhirnya, setelah naik banding di istananya, ia dibebaskan pada 30 November 1901.


Orang tua yang memblokir cinta anak-anak mereka karena status sebenarnya banyak terjadi dalam sejarah, tetapi kasus perampasan bebas seperti Blanche tidak pernah terjadi.


Awalnya, Ny. Monier ingin menjaga reputasi keluarga dan tidak membiarkan putrinya menikahi putra seorang pengusaha yang bangkrut, tetapi kemudian Monier marah dan tidak memiliki kemanusiaan.



Ini bukan cuma untuk menghalangi cinta Blanche, tetapi untuk membunuh putrinya, tujuannya hanya untuk memuaskan prasangka keras kepala mereka, dan otoritas mereka yang tidak boleh ditentang.

Ini bukan hanya cerita tentang seorang ibu yang melukai putrinya, tetapi juga tentang kemanusiaan.

Pada saat itu, banyak orang meragukan anomali Blanche menghilang, dan beberapa orang mendengar jeritan gadis malang itu, tetapi tidak ada yang memiliki hati untuk menyelamatkan.

Pada akhirnya, 25 tahun telah berlalu karena orang lupa. Adapun pengirim surat anonim ini, sejauh ini tidak ada jejak.





https://www.ayojalanterus.com/2019/07/kisah-pilu-blanche-monnier-putri.html

News Feed