Kisah Pencipta Senjata Paling Mematikan Abad ke 20, Jadi Pahlawan Nasional Namun Tewas Tersiksa karenanya

  Ayo   Jalan Terus   – Jika bicara mengenai senjata paling mematikan abad ke-20, mungkin orang akan langsung berpikir tentang bom atom di Hiroshima dan Nagasaki.

Bagaimana tidak bom atom yang dijatuhkan Amerika Serikat di Jepang pada 1945 itu membunuh ratusan ribu orang dan menghancurkan kota.

Tapi ada senjata lain yang ‘bertanggung jawab’ atas jutaan kematian.

Itu adalah senapan serbu Kalashnikov alias AK-47.




Menurut Richard Gunderman, Profesor Kanselir bidang Kedokteran, Seni Liberal, dan Filantropi Universitas Indiana dalam The Conversation kemudian dimuat ulang dalam Science Alert, Selasa (12/11/2019) senjata ini sekarang ditemukan di seluruh dunia.

Pada awalnya itu dikembangkan secara rahasia untuk militer Soviet, diperkirakan 100 juta AK-47 dan variannya telah diproduksi hingga saat ini.




Penemuan Kalashnikov

Mikhail Kalashnikov dari Rusia menciptakan senjata yang menyandang namanya di pertengahan abad ke-20.

Kalashnikov dilahirkan pada 10 November 1919, dia adalah mekanik tank di militer Soviet selama Perang Dunia Kedua. Dia terluka saat invasi Jerman ke Uni Soviet pada tahun 1941.

Setelah melihat secara langsung keunggulan tempur yang diberikan oleh senjata api superior Jerman, Kalashnikov memutuskan untuk mengembangkan senjata yang lebih baik.

Saat masih di militer, ia menghasilkan beberapa desain yang kalah dari pesaing sebelum akhirnya memproduksi AK-47.

Nama penemuan terbesar Kalashnikov adalah singkatan dari Automat Kalashnikova 1947, tahun itu pertama kali diproduksi.

Pada 1949, AK-47 menjadi senapan serbu Tentara Soviet. Belakangan diadopsi oleh negara-negara lain dalam Pakta Warsawa, senjata itu dengan cepat menyebar ke seluruh dunia, menjadi simbol revolusi di negeri-negeri yang sangat jauh seperti Vietnam, Afghanistan, Kolombia, dan Mozambik.


Selama masa hidupnya yang panjang, Kalashnikov terus mengubah desain klasiknya. Tahun 1959, produksi dimulai pada AKM- nya, yang menggantikan receiver AK-47, membuatnya lebih ringan dan lebih murah untuk diproduksi.

Dia juga mengembangkan senapan mesin PK dengan kartrid. Modifikasi AK-47 masih dalam produksi di negara-negara di seluruh dunia.

Mengapa AK-47 merupakan senapan revolusioner ?

Itu relatif murah untuk diproduksi, pendek dan ringan untuk dibawa, dan mudah digunakan. Ia juga menawarkan keandalan legendaris dalam kondisi yang keras mulai dari hutan yang tergenang air hingga badai pasir Timur Tengah, baik di cuaca dingin dan panas ekstrem.

Ini juga membutuhkan perawatan yang relatif sedikit.

Kalashnikov suka membual tentang keunggulan senapan ke senapan M-16 militer Amerika.

“Selama Perang Vietnam,” katanya dalam wawancara 2007, “tentara Amerika akan membuang M-16 untuk mengambil AK-47 dan peluru untuknya dari tentara Vietnam yang mati. Dan saya mendengar tentara Amerika di Irak cukup sering menggunakannya.”

Senjata api paling berlimpah di dunia ini juga ‘cocok’ untuk kejahatan dan terorisme.

Para penyandera yang menyerbu Desa Olympic di Munich pada 1972 dipersenjatai dengan Kalashnikov, dan penembak massal di AS telah menggunakan versi semi-otomatis dari senjata dalam pembunuhan di Stockton, California, dan Dallas.

Militer AS telah bertindak sebagai distributor senjata dalam konflik di Afghanistan dan Irak. Dengan masa kerja 20 hingga 40 tahun, AK mudah dipindahkan dan digunakan kembali.

Warisan Kalashnikov

Untuk pekerjaannya, Uni Soviet memberi Kalashnikov Hadiah Stalin, Bintang Merah dan Orde Lenin. Pada 2007, Presiden Vladimir Putin memilih senapan Kalashnikov sebagai “simbol kejeniusan kreatif rakyat kita.”


Kalashnikov meninggal sebagai pahlawan nasional pada tahun 2013 pada usia 94 tahun.

Sepanjang sebagian besar hidupnya, Kalashnikov menolak upaya untuk membebaninya dengan rasa bersalah atas sejumlah besar pembunuhan dan cedera yang disebabkan oleh penemuannya.

Dia bersikeras bahwa dia telah mengembangkannya untuk pertahanan, bukan pelanggaran.

Ketika seorang reporter bertanya pada 2007 bagaimana ia bisa tidur di malam hari, ia menjawab, “Saya tidur nyenyak. Politisi-lah yang harus disalahkan karena gagal mencapai kesepakatan dan melakukan kekerasan.”

Namun di tahun terakhir hidupnya, Kalashnikov mungkin telah mengalami perubahan hati.

Dia menulis surat kepada kepala Gereja Orthdox Rusia, mengatakan, “Rasa sakit di jiwaku tak tertahankan.”

“Aku terus bertanya pada diriku sendiri pertanyaan yang sama yang tak terpecahkan: Jika senapan serangku mengambil nyawa orang, itu artinya aku bertanggung jawab atas kematian mereka.”

Menurut Richard Gunderman, ini adalah perdebatan abadi, apa yang membunuh?

Senjata, atau mereka yang membawanya?

Di bagian bawah surat itu, sang pencipta senjata mematikan itu menandatanganinya, “seorang hamba Tuhan, perancang Mikhail Kalashnikov.”





Sumber : https://intisari.grid.id/read/031916681/kisah-pencipta-senjata-paling-mematikan-abad-ke-20-jadi-pahlawan-nasional-namun-tewas-tersiksa-karenanya

AyoJalanTerus.com ] –  Membuka Mata Melihat Dunia 

https://www.ayojalanterus.com/2019/11/kisah-pencipta-senjata-paling-mematikan.html

News Feed