JK: Yang Simpan Dollar AS Nanti Rugi Belakangan

Liputan6.com, Jakarta – Wakil Presiden Jusuf Kalla (JK) mengimbau masyarakat menjual dolar Amerika Serikat (AS) ke rupiah agar menguat di perdagangan. Jika tidak, mereka akan rugi sendiri.

“Ya itu bisa diimbau tapi mereka tahu kita cenderung bisa mengendalikannya. Yang simpan-simpan dolarnya nanti rugi belakangan,” kata JK di kantornya, Jalan Merdeka Utara, Jakarta Pusat, Kamis (6/9/2018).

Diketahui hingga saat ini nilai tukar Rupiah terhadap dolar Amerika Serikat (AS) menguat. Rupiah bahkan sudah tak lagi bertengger di level Rp 14.900-an per USD.

Mengutip data Bloomberg, Rupiah dibuka di level Rp 14.875 per USD atau menguat dibanding penutupan perdagangan kemarin yang sempat menyentuh Rp 14.938 per USD. Usai pembukaan, Rupiah melemah tipis ke level Rp 14.890 per USD.

Nilai tukar Rupiah diperkirakan akan stabil di kisaran Rp 14.700 per USD di akhir tahun. Hal ini didorong oleh konsumsi dalam negeri yang meningkat saat dimulainya kampanye Pemilihan Presiden (Pilpres), libur Natal dan Tahun Baru.

 

Saksikan video pilihan di bawah ini:

Artikel Asli

Comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

News Feed